Perkara Teman Ingin Menginap, Tak Jadi karena Tak Dibilang yang Semestinya

Jadi, rencananya tuh kemarin si Egy, teman sekelas saya, kepengen banget mau nginep di rumah saya. Udah dari dua hari yang lalu dia bilang gitu.

“De, ntar aku nginep ke rumahmu ya Sabtu ini. Ntar aku sekalian bawa sepedaku biar besok paginya kita gowes sama-sama,” begitulah katanya.

Sebenarnya, udah dari minggu lalu kami berdua berencana untuk gowes bareng. Diibaratkan cari kawan gowes, dia pun mencari saya. Ya karena saya emang demen sepedaan (bukan karena terinspirasi dari kartun Jepang bernama Yowamushi Pedal terus saya tertarik untuk gowes ya, bukan..)

Saya demen gowes semenjak kelas dua SD. Kala itu, orang tua saya udah ngebeliin saya sepeda, walaupun masih roda empat. Dari situlah saya demen gowes.

Lama kelamaan, semakin menempuh jenjang kelas yang tinggi, saya pun makin sering gowes. Jauh jauh gowes, apalagi pas bulan puasa, cuman demi membeli game-game DVD bajakan yang saat itu masih belum ada wifi kencang. Tapi semenjak mulai SMP, intensitas gowes udah mulai berkurang. Apalagi SMA.

Mumpung ada temen ngajak gowes bareng, saya pun memanfaatkan kesempatan ini. Tapi kenyataannya malah saya dan teman saya bangunnya kesiangan terus. Hari Selasa libur, kesiangan. Kamis juga kesiangan. Terakhir, teman saya ngajak gowes bareng paginya di hari Minggu dan sehari sebelumnya dia bakal nginap di rumah saya. Hal ini membuat saya merasa diuntungkan, karena ada satu korban lagi yang kepengen nginap di rumah saya setelah dua teman SMP lama saya (Reza dan Bramasta) juga pernah nginap di rumah saya.

Kemarin pagi, temen saya Egy nanya soal kepastian apakah dia diizinkan oleh orangtua saya untuk menginap. Saya belum memberi kepastian. Dia pun mencoba meyakinkan saya agar saya menanyakan dengan betul-betul apakah dia diperbolehkan saya untuk menginap di rumahnya. Saya mengiyakan perkataannya, dan akan mencoba bertanya siangnya.

Bel berbunyi. Semua orang sudah pada bersiap untuk pulang.

“De, jangan lupa ya tanyain orang tuamu! Aku takut nanti udah siap-siap tapi malah enggak dikasih nginap di rumah kau,” ujar Egy.

“Iya deh,” jawab saya.

Egy pun keluar dari ruangan kelas. Sepertinya dia pergi ke rumah pacarnya dulu, pikir saya. Saya, yang masih sibuk berkutat dengan laptop dan fokus memperhatikan downloadan yang belum kunjung kelar dari beberapa hari lalu, memilih menetap di kelas sampai Ashar tiba.

Udah sore, downloadan pun belum kelar. Sambil nunggu downloadan, saya mencoba menghubungi orangtua saya untuk memastikan apakah teman saya bisa menginap. Dengan sedikit bujukan yang cukup meyakinkan, akhirnya emak pun menyanggupkan permintaan saya. Saya pun langsung mengabari Egy agar langsung siap siaga untuk sampai ke rumah.

Usai Ashar, saya masih menggerutu dengan downloadan saya yang belum jua kelar. Setelah disconnect, ternyata enggak bisa login lagi. Pasrah, akhirnya saya menggunakan modem sebagai jalur darurat untuk menghubungi Egy. Katanya doi bilang meeting pointnya di Plaza Millenium. Enggak tahu jalan ke rumah saya, begitulah katanya. Dengan terpaksa meninggalkan downloadan yang sebentar lagi harusnya kelar, saya pun langsung bergerak menuju ke sana.

Sampai di depan Plaza Millenium, ternyata Egy sudah menunggu cukup lama. Saya pun langsung berbalik arah dan memandu jalan Egy ke rumah saya. Gak tahu deh, entah dia sudah pernah datang ke rumah saya sebelumnya atau tidak, tapi sejauh sampai ke rumah saya sekitaran jam enam, dia belum bilang apa-apa mengenai itu.

Capek? Tentulah. Egy, yang rumahnya di selatan, anggap aja di Tanjung Morawa condong ke Medan di kilometer sekian, ke sini dan menghitung ternyata sudah sekitaran dua puluh kilometer ia mengayuh sepeda. Bahkan bapaknya pun terheran-heran atas jarak yang ditempuh Egy bersepeda sampai sejauh itu.

Sampe ke rumah saya, bau apek langsung tercium dari sekitaran tubuhnya. Saya coba suruh dia untuk mandi, namun mengingat dia musti ngasih kabar dulu ke orangtuanya dan pulsa habis, saya memutuskan untuk keluar bersamanya dan menemaninya ke counter pulsa. Sekalian, beli stok persediaan untuk begadang nanti. Dan juga bahan-bahan untuk ‘belajar’.

Dan ternyata memakan waktu sampai setengah jam juga. Gak sempat mau solat Magrib ke mesjid, mau mandi eh udah keburu adzan. Terakhir kami pun solat di rumah.

Tak diduga, beberapa menit setelah solat Magrib, telepon berdering kembali dari hape Egy. Diangkatnya. Ternyata disuruh balik.

Saya pun jadi bingung. Saya tanya lah kenapa disuruh balik. Enggak ada alasan yang jelas mengapa ia disuruh balik. Tapi, Egy, dengan telatnya baru ngaku sekarang, kalau sebenarnya ia belum bilang izin ke orangtuanya untuk nginap. Haduh!

Terlanjur sudah membeli stok persediaan begadang, akhirnya rencana nginap pun pupus. Saya pun kembali menuntun Egy agar keluar dari sarang komplek saya. Pas di depan rumah, eh tiba-tiba ada mobil lewat. Ternyata itu tantenya si Egy. Mencoba mengikuti mobil tersebut, ternyata rumahnya deket rumah saya toh. Hlah.

Jadi, selama ini, Egy enggak nyadar kalo dia udah pernah mampir ke daerah rumahku sebelumnya? Wadoh.

Toh, pada akhirnya hari ini saya gagal ngajak Egy untuk nginap di kamar saya. Tapi setidaknya untuk soal janji bakal mau gowes hari ini, terlaksana lah. Saya sudah gowes selama kurang lebih 40 kilometer. Sementara si Egy sendiri sudah gowes total 60 kilometer selama dua hari ini.

Advertisements

Ingin berkomentar? Jangan segan-segan!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s