Digodain adik kelas: antara cuman pengen nyapa aja, miris karena jomblo ngenes, atau beneran naksir?

Tadi siang, saya dan ketua kelas, Cahyo, nganterin berkas-berkas fotokopi ijazah dan SKHU di kantor tata usaha sekolah. Usai mengantar berkas-berkas, kami pun keluar dari sana dan melewati empat adik kelas. Salah seorang dari dua adik kelas rombongan pertama memberi salam ke Cahyo. Memang si Cahyo ini ketua ekstrakurikuler KIR (Kelompok Ilmiah Remaja) di sekolah, makanya enggak heran kalau ia sering disapa banyak adik kelas. Apalagi banyak banget angkatan adik kelasnya di KIR. Enggak jauh-jauh amat dari rombongan pertama, di rombongan kedua yang baru saja dari toilet, salah seorang juga menyapa Cahyo. Aduh, kurang tenar apalagi coba. Udah ketua ekskul, ketua kelas, apalagi lah yang bisa mengalahkan pesona seorang pemimpin. Sementara saya aja belom bisa jadi figur pemimpin seperti doi. Hlah.

Setelah adik kelas yang ikut ekskul yang sama dengan Cahyo, temennya yang saya tahu ikut di salah satu ekskul yang saya ikuti sekarang, ICT-One, juga ikutan nyapa saya. “Kak..”, begitulah khasnya mereka kalo nyapa. Atau disapa dengan ucapan lainnya yang sopan dan biasa buat disapa. Tapi 70% dari sapaan mereka sih bakal gak digubris oleh saya. Karena sebenarnya sih saya kalau tiap kali jalan itu cuman tegak lurus gitu ajah pandangannya. Enggak ke mana-mana. Ada alesannya sih kenapa pas jalan matanya enggak celingak-celingukan, semisal ada satu pantangan yang pengen saya hindari kalau lagi bertemu dengan cewek-cewek dan supaya normal kalo pas jalan, mata enggak liar kayak mata burung elang atau burung gagak. Tajamnya pandangan minta ampun.

Oke, balik waktu saya lagi disapa adik kelas. Yaudah, saya sapa balik ajah. Kebetulan saat itu yang nyapa cowo. Alhamdulillah yah.

..eh, bukan berarti saya homo! Saya gak demen cowo juga kali mah.

Habis saya sapa, eh dia bilang gini: “Oh ya, kak. Ada temen cewek yang kirim salam ke kakak.”

Haduh. Perasaan udah enggak enak kalo denger ginian. Kirim salam. Cewek. Kirim salam. Cewek. Adik kelas pula. D’oh!

“Siapa?” tanya saya.

“Si X sama si Y kak.” jawab si adik kelas.

Well, saya sebenernya, jujur aja, males nginget nama-nama cewek adik kelas yang diucapinnya. Entah kenapa saya risih aja gitu. Soalnya kayak… mustahil aja gitu mereka kirim salam ke saya. Biasanya ya, saya kerap kali disapa adik kelas setiap kali lewat kelas X IPS. Atau pas lewat DPR (singkatan untuk ‘di pohon rindang’ di depan masjid sekolah kami). Atau pas lewat area kantin. Atau juga pas lewat daerah kelas-kelas X angkatan tahun ini. Kalau adik-adik kelas cewek yang dari ekskul yang sama dan menyapa dengan biasa aja sih, saya enggak perlu curiga-curigaan segala. Tapi, ada sih beberapa yang menurut saya rada-rada gimana gitu, ikut-ikutan pergaulan ‘anak-anak’ geng, you know what I mean lah.

Anggapan saya ke mereka, pertama kali mereka nyapa saya itu kayak saya merasa dibecandain. Well, saya bisa aja sih mengubah pemikiran kayak gitu dengan yang (mungkin?) positif.

Seperti mengira bahwa mereka sapa saya karena naksir? Ah, ntar saya dikira kegeeran.

Atau kagum ke saya? Meh, ntar dikira geer juga.

Secret admirer? Plis deh, Deeeeeeeee. Emang ada ya cewe yang jadi pemuja rahasia karena disapa doang, padahal sebenernya enggak sama sekali ngestalk satupun dari saya.

Atau jangan-jangan, mereka ngelakuin ini semua supaya menaikkan tenar mereka di kalangan cowok di sekolahan? Bisa aja sih. Bisa aja.

Yang jelas, kalau ada yang nyapa saya dengan intonasi kayak cewek-cewek (maaf) perek gitu, udah jelas saya bakal mikir yang enggak-enggak. Soalnya, mereka udah pasti mempermainkan saya nih. Cewek mana sih yang demen cowok cungkring, jelek, item, gak ada kerennya, cupu, dan banyak kekurangan lainnya. Kecuali kalo nyapanya ada maksud tertentu. Enggak hanya nyapa aja. Eh.

Yaudah sih, gitu aja. Moga-moga kalo mereka baca ini tersadar deh. Dengan kemungkinan peluang kurang dari satu persen.

Advertisements

5 thoughts on “Digodain adik kelas: antara cuman pengen nyapa aja, miris karena jomblo ngenes, atau beneran naksir?

    1. Kaya dari mananya…

      Naik mobil Mercedes engga. Sering makan di mal engga. Ke sekolah kalo enggak naik motor ya naik sepeda. Tiap hari depan laptop mulu. :v

Ingin berkomentar? Jangan segan-segan!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s