Ternyata aku salah menduga

Pagi-pagi, seperti pagi biasanya, kalau hari Rabu dan Kamis, gue selalu buka laptop. Dan kebetulan hari ini temen gue bawa laptop juga, dan akhirnya ikutan main bareng gue.

Eh, tau-tau, seseorang mengetuk pintu kelas gue, dan memanggil nama-nama yang ada di kelas gue. Ada lima orang, dan salah satunya kepanggil nama gue. Gue merasa kesenengan bisa izin pada saat itu. Temen sebangku gue yang ikutan dipanggil juga kegirangan setelah ngautis main Pokemon dan mendengar namanya dipanggil untuk itu.

Tapi, setelah nama kita dipanggil untuk itu, kita sebenarnya enggak tahu maksudnya dan tujuan kenapa kita dipanggil. Sang pengantar kertas pemberi izin terhormat itu pun juga enggak tahu alasannya kenapa. Cuman nerangin, katanya bakal ke Lapangan Benteng. Wah, gue pikir pasti di sana ada acara event sekolah begitu, pikir gue.

Sementara gue masih sibuk berpikir di sana ada apa, temen-temen yang disebutin namanya juga pada lagi sibuk mikirin barang ‘berharga’ mereka masing-masing. Sibuk nyusun laptop lah, kamera lah. Hampir sempat gue dan temen sebangku gue mau bawa buku tulis beserta alat tulisnya, tapi katanya tidak perlu-perlu amat, jadi kami berdua balik deh.

Merasa mustahil bawa tas laptop, temen sebangku gue pun akhirnya ninggalin tas laptopnya dan cuman bawa tas kamera. Meanwhile temen gue yang lain masih pada bawa tas laptopnya, dan rupanya sesudah sampai sana, laptopnya enggak terpakai.

Di tengah jalan, teman sebangku gue mengira kalau di sana bakal ada hubungannnya sama Hari Kebangkitan Nasional. Gue malah mikirnya Perang Ambarawa, Hari Infanteri. Wew.

Enggak lama, rupanya udah sampai aja di sana. Gue lihat. Sepi. Cuman orang yang berbaris. Sempat kecewa juga tidak ada apa-apa. Rupanya… LATIHAN GLADI BERSIH UNTUK UPACARA HARKITNAS. Dapuk. Mana gue yang waktu itu cuman awalnya foto-foto doang, nangkep foto panning, dan setelah disuruh masuk ke dalam pun masih sibuk ngefoto panning enggak jelas.

Teknik panning yang gagal sepertinya.
Teknik panning yang gagal sepertinya.

Setelah panning, gue foto-foto iseng yang lain. Ngefoto keadaan sekitar. Dan baru beberapa menit setelah ngefoto, udah disuruh baris aja. Entah kurang persiapan atau apa, bukannya baris satu kelompok untuk semua, malah pisah cewek cowok tiap banjar. Dan posisinya, dari awal yang harusnya di sini malah di sana yang jauhnya 150 meter. Dapuk.

Suasana gladi resik upacara Harkitnas.
Suasana gladi resik upacara Harkitnas.

Awalnya gue kira cuman berdiri-hormat-istirahat-nunggu-pulang. Rupanya, satu rombongan sekolah gue disuruh ikutan jadi paduan suara. Buset. Mendingan tadi yang dipanggil Sola Gracia aja (yang mana itu merupakan ekskul sekolah gue yang bergerak di bidang nyanyi vokal, dan lebih spesifik untuk lagu nasional, lagu pahlawan dan lagu kerohanian).

Yang dinyanyiin pun entah gimana-gimana liriknya. Ada yang enggak hapal setengahnya. Ada yang enggak hapal sama sekali. Yang paling kacau itu, ketika gue baru sadar lagu ‘Bangun Pemuda Pemudi’ udah berubah menjadi ‘Bangun Pemudi Pemuda’. Gue pikir, apa gak salah tuh nyanyiin Pemudinya dulu baru Pemudanya. Nyanyi aja yang masih belepotan makan waktu lama, apalagi gladi resiknya yang makan waktu satu setengah jam.

Lirik yang susah dimengerti.
Lirik yang susah dimengerti.

Di tengah-tengah latihan nyanyi, gue sebenernya udah capek bener. Apalagi dari sampai lapangan gue udah merasa haus banget. Pas istirahat, baru gue puas-puasin minum banyak. Minum satu botol kaca Frestea dan Coca-Cola. Baru habis itu ngelanjut latihan upacara sebelum hari H.

Minuman pelepas dahaga!!
Minuman pelepas dahaga!!

Singkatnya, usai upacara, gue langsung ke tempat awal di mana kita serombongan ngumpul. Kebetulan ada bagi-bagi snack di situ. Merasa kurang puas dengan snack yang ada, gue bersama dua temen sekelas gue pergi menuju ke ajo (sebutan Minang/orang Padang untuk abang) penjual sate. Kami menuju ke jalan seberang.

Bubar!!
Bubar!!

Rupanya di sana pada sepi, dan banyak orang-orang tentara pada ngumpul. Jalan diblokir. Sekalian curi-curi kesempatan foto nih, hahahah.

Mantab. Lagi sepi, cocok.
Mantab. Lagi sepi, cocok.
Rameeee. #plak
Rameeee. #plak
Cieh, temen sebangku gue.
Cieh, temen sebangku gue.

Tak lama, baru aja ajo penjual sate ngasih piring, eh rombongan udah pada mau pulang. Alhasil satenya dibungkusin deh. Kami pun pulang, dan begitu sampai di sekolah, kami gak langsung ke kelas, tapi makan satenya dulu di kantin gueheheheheh. Baru deh, ke kelas. Belajar lagi.

Tau deh kalau gue tau alasannya kenapa ke Lapangan Benteng, gak jadi ikutan gue. Seriusan. Sempat nyesal juga, dan kenapa enggak Sola Gracia aja yang dipilih ke sana. Apalagi jumlahnya 50 orang.

Advertisements

Ingin berkomentar? Jangan segan-segan!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s