Pilih mana: bola, WWDC, ato film galau!? HA!

Di tengah masa-masa galau seperti ini, aku justru malah cenderung kurang siap dengan kondisiku menjelang detik-detik nembak ke cewek yang aku inginkan sekarang ini. Mungkinkah jika aku bersiap-siap untuk berkenalan lebih jauh dengannya supaya bisa nembak atau lebih fokus memperhatikan ke hal lainnya.

Oke terlalu banyak corat coret di sini. Abaikan.

Sekarang malam ini aku terlalu sibuk dengan berbagai kehebohan. Setelah tadi malam sempat ditolak karena tak kenal dan makanya itu jadi galau, aku mau melepas semua itu. Dimulai dengan mendownload film 5cm per second, film yang aslinya anime berepisode sekian banyaknya yang kemudian dijadikan satu di satu film, wa download dengan sabar dimulai dari jam 11 malam sampai jam 9 pagi. Cukup lama memang untuk 1,56GB, mendownload memang butuh kesabaran yang cukup tinggi.

Jadi pas waktu download itu, emang lagi ngantuk, terus gak dikasih main laptop, terus cuma pegang laptop aja, terus aku cuman teriak teriak aja saking galaunya. Sambil teriak-teriak pake mulut, di Twitter, aku gak kalah seru teriak-teriak bilangin “AKU GALAU! AKU LAGI GALAU! HUHUHUHUHUHUHU!” sama  orang orang yang kutelpon. Mulai dari temen-temen Indonesian Steam Community, temen temen osu!, sampe temen-temen saya sendiri. Mbleh. Tapi ini serius loh, saya beneran teriak-teriak di depan telinga mereka masing-masing. Saya nggak bohong.

Eh tiba-tiba ngantuk sendirinya. Ya udah, pas ngantuk itu, pas pula udah diset buat download anime itu. Mana space HDD tinggal berapa giga lagi. Cuman tinggal 2GB lagi euy. Mau ngopi ke komputer sebelah juga agak gimana-gimana gitu, soalnya flashdisknya masih penuh datanya, sementara space tinggal 1GB di flashdisk. Filmnya aja 1,56GB. Pffft.

Aku musti harus bersabar menunggu filmnya selesai didownload. Aku tidur agak cepat, jam sebelas. Jam lima kurang aku sudah dibangunin, menjelang subuh. Aku hari ini berpuasa. Jadi, seharian aku musti menahan rasa lapar, haus, dan nafsuku yang tak begitu tertahankan.

Oke, ini ceritanya dah mulai ngawur. Jadi pas siang-siang itu, pas adikku pulang dan minta gantian main laptop, aku gak mau gantian dengan waktu yang begitu lama. Tiba dijadwalin malah nangis. Saya gak bisa ngapa-ngapain selain hanya bengong. Seluruh kamar saya diberantakin. Saya hanya bisa berdiam diri, kemudian menawari dia bermain lebih lama, asalkan mau bersedia membereskan kamar saya seperti sedia kala. Dia tak mau. Yasudah saya beresin sendiri.

Waktu demi waktu, saya hanya menghabiskan waktu. Saya gak nonton filmnya sampai malem. Sampai pada akhirnya tepat hampir jam 12, di mana WWDC (Konferensi Developer Apple Sedunia) juga bakal dimulai. Kebetulan di sana bakal dimulai jam 10 pagi tepat pukul waktu Amerika setempat, sedangkan di sini dimulai pada waktu yang agak malam! Di Indonesia sendiri, karena waktu berbeda 14 jam, maka dimulai pada waktu 12 malam pukul setempat.

Bersamaan dengan kehadiran WWDC, muncul juga siaran bola yang menurut orang orang, gak jauh kalah menarik. Saya sendiri gak suka bola, entah kenapa. Bukan karena nggak  suka, errrr tepatnya sih karena aku sendiri kurang menikmati jika hanya menonton bola. Aku gak terlalu fanatik dengan bola. Ya makanya itu, aku memutuskan untuk menonton film 5 cm per second.

Awal-awal nontonnya sih kok rasanya sedih gitu. Padahal sebenernya emang gak bikin nangis. Beneran, yang buat aku bikin nangis nonton filmnya itu karena aku gak bisa disamain ceritanya ama mereka. Mereka itu lovenya happy ending. Lha aku? Cerita kandas di tengah jalan, gitu aja. Sampe-sampe dikatain terus terangan sama si mantan:

Iya, SOALNYA AKU UDAH GAK SUKA LAGI SAMA KAMU.

Oke, yang di atas mohon dipahami pake suara lembut aja ya. Soalnya emang dikatainnya suaranya datar, namun nancep jleb di hati.  Okelah lanjut.

Jadi ceritanya sih (buat yang nonton sih gak masalah ya) potongan-potongan episode dari judul film itu sendiri. Awal act pertama ceritanya tentang dua kekasih yang terpisah sekolahnya. Tapi hubungannya ama kereta api. Act kedua ceritanya tentang kedua kekasih juga tapi ada hubungannya ama sepeda motor. Act ketiga ceritanya tentang lanjutan dari act pertama, di mana dua kekasih tersebut sudah dewasa dan sudah kerja. Tapi malah justru terbentuk cinta segitiga. Yaaaaaaaaaa kurang jelas sih kalo nonton filmnya doang, tapi yang jelas nonton animenya pasti bakal lebih jelas lagi. Ntaran deh nonton animenya, ntar tak nonton sampe abis! Janji deh! Janji!

Nah, abis nonton itu. Langsung tereak-tereak kaga jelas. Sambil semangat, aku kembali mematikan lampu emergensi dan menyalakan lampu kamar. Semangat terpacu pada WWDC. WOGH! MACBOOK BARU! MAC OS BARU! WIH MANTEP FEATURENYA! Dengan semangat kushare ke followers, tentang hasil konferensi WWDC ini. Tapi alangkah alangkah buruknya, sepandai-pandai engkau berbangga diri, bakal dijauhi juga. Eh, ada kaitannya ama peribahasa asalnya? Iya sih.

Jadi pas waktu ngebahas tentang hasil WWDC, banyak yang keberatan atas TL aku. Aku sebenarnya lagi semangat, saking euforianya sehabis nonton film galau yang bikin bangkit dari kegalauan. Memang seperti habis ‘dilem’ sama ‘diisep ganja’ sama film itu. Aku retweet banyak-banyak tentang hasil tadi. Mulai deh satu per satu ngeunfol aku. Mulai dari member senior Gamexeon, saya unfol balik juga. Terus temen SD dulu juga ngunfol aku. Kupikir, kenapa mereka musti ngunfol aku. Kenapa gak mereka mute aja aku sementara!? Kupikir juga gitu. Tapi, mungkin karena aku kentut terus bikin otak mereka gak konek sampe ke sana, jadi gak kepikiran buat mikir ‘apa itu mute? buat apa mute? mute itu bukannya yang diemin buat suara di komputer/hape ya?’. Ya kira kira gitu lah.

Jadi, aku sempat marah. Ngapain juga unfollow. Mending mute sementara aku. Eh aku jadinya marah-marah, tambah marah balik dia. Yaiyalah, namanya juga orang yang salah patut dimarahi (yaitu aku). Eh malah aku bales lawan lagi. Beh, terpaksa kublock. Huffffffffffft.

Sementara habis diblock, tiba tiba ada aja yang ngunfol aku lagi. Lagi-lagi dari usaha bisnisnya mas Wahyu Aditya, KDRI. Udah lama follow eh tau tau ngunfol aku gara-gara ngeflood TLnya. Memang pantas sih ngejauhin aku dari linimasa Twitter, tapi bukan begitu caranya mereka mencegah aku supaya bisa berkoar-koar di Twitter mereka. Aku pikir memang aku salah. Aku terlalu berbahagia. Aku terlalu euforia. Aku terlalu bersemangat saking semangatnya bikin orang lain merasa tersinggung. Walaupun jumlah follower aku sedikit, bukan berarti aku menyombongkan diri dengan, “HEY! AKU PUNYA KABAR BAGUS NIH! BLABLABLA!”. Ya gak gitu juga sih. Tapi ya paling tidak mereka punya cara bagus untuk ngingetin aku, untuk menggunakan cara yang paling baik. Paling tidak mereka itu ngemute TL aku untuk sementara waktu, sambil bilang ke aku kalau sudah terganggu dengan tweet dan retweet aku. Memang aku salah.

Walaupun begitu, aku masih seneng ada yang bisa ngingetin. Ada Dhanes sama Alice udah ngingetin kalo aku itu nyampahin timeline di Twitter. Ya aku salah. Aku salah. Aku salah. Aku salah. Aku salah. Aku…………………….. salah. *nangis*

Oke, jadi apa yang membuatku lebih menarik? WWDC? Bola? Film galau? Menurut aku sih film galau ya. Tapi efek dampak yang timbul setelah nonton film galau itu jauh lebih besar dampaknya kalo ditonton malam-malam. Seperti aku sekarang ini.

Jadi, quote of the day kali ini adalah:

“Jangan nonton film galau dibarengin begadang malam, karena bakal menimbulkan dampak melek yang sangat besar, disertai emosi dan euforia memuncak, bisa gak minum melek selama satu jam lima puluh menit lebih.”

Oke. Terima kasih. Mungkin gak ada yang baca ya? Oh bagus itu. Terima kasih. Billahi taufik wal hidayah, wassalamualaikum. *kek nulis surat resmi aja*

Advertisements

Ingin berkomentar? Jangan segan-segan!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s