Laporan gath #1 @IDNSteam, regional Jakarta

Mumpung ke Jakarta, kenapa gak sekalian aja bikin gathering bareng teman-teman?

Begitulah pikiranku ketika ada rencana ke Jakarta. Aku pun dengan senang hati menyambut berita yang satu ini. Memang, selain hanya gathering di Medan, belum pernah sekalipun aku membuat gathering untuk komunitasku, Indonesian Steam Community, di luar pulau Sumatra. Baru pertama kali dibuat di kota Medan, itu pun di Santika Dyandra Hotel & Convention Centre (dan kemudian gagal, cuma dikit yang dateng).

Persiapan gathering ini sebetulnya mendadak banget. Banyak orang yang bingung dan bertanya-tanya:

“HAH SERIUS ITU FOUNDER MAU DATANG KE JAKARTA!?”

“LU JADI KE JAKARTA TRAN?”

“WIH FOUNDER KE JAKARTA! PASTI GIVEAWAY SKYRIM ATAU DIABLO ATAU DOTA!”

Persetan dengan kalian semua. Gathering ya gathering. Giveaway ya giveaway. Masa gathering pake giveaway. Iya bisa aja sih, TAPI NTAR DUITKU TEKOR TAUK! Pele lah.

Jauh-jauh ke Jakarta cuman bawa beberapa baju, celana, sempak, dan peralatan mandi. Tak lupa membawa laptop dan peralatan nggak penting lainnya.

Sebenarnya ke Jakarta ini bukan mau gathering. Rencana awal sih mau ke pesta pernikahan anak saudara mama sama pergi jalan-jalan, buat liburan sama keluarga. Tapi ini…… berita dikejutkan dengan seorang anak yang berani-beraninya nantang orangtua, berkata: “MAK! AKU MAU BUAT GATHERING BARENG TEMAN-TEMANKU!” dan direspon dengan bantahan.

Mereka sengaja membatalkan rencanaku karena tujuan awalnya kan bareng keluarga bukan bareng teman. Terus juga mereka khawatir kalo aku itu takut diapa-apain selama di Jakarta. Lha wong aku anak gak tau apa apa di Jakarta, masa mau dibiarkan sendiri aja? Kira-kira gitu apa yang dipikirkan mereka. Apalagi mereka itu males nengokin aku yang udah pernah dicopet beberapa kali di jalan. Mama tambah paranoid, papa tambah ekstrim kejamnya menolak mentah-mentah rencanaku ini. Tapi AKU GAK MENYERAH!

Sampai di Jakarta, kita-kita singgah sebentar ke rumah saudara di Jakarta Barat dari sore sampai magrib. Kemudian kita pergi ke tempat lokasi kita nginap, yaitu di Jakarta Pusat. Tepatnya di Wisma Haji. Kita ke sana memakan waktu satu jam lebih. Di kehidupan malam di Kebon Sirih (tempat di mana Wisma Haji berada) emang banyak rame orang konser, bule jalan di sana sini. Kek udah biasa aja kehidupan seperti ini di sana. Ya namanya juga baru kali ini nginep di Jakarta setelah 7 tahun lamanya gak nginep-nginep di sana, palingan cuma transit doang.

Esok harinya, aku malah diseret jalan-jalan bareng ke Dufan. Malah sempat main main ke wahana bermainnya yang begituuuuuuuuuuuuu banyak. Yang ini lah, yang itu lah. Papa juga datang ke Dufan. Sampe siang, aku berniat bilang ke papa, kalau aku gak mungkin pergi sendirian. Makanya aku pengen ke sana aja bareng papa gitu. Yaelah, malah tetap sewot. Mama masih paranoid aja sama aku. Papaku juga nggak terlalu senang dengan sikapku sekarang ini. Sampai-sampai sikap kesalku ketauan sama papaku, dan akhirnya aku merasa malu telah berkata begitu di depan papaku.

“Kamu kalau bilang daritadi udah papa anterin kamu ke sana. Yaudah lain kali gak boleh diulangin lagi.”

Pfffffffffft. Akhirnya dikasih pergi juga. Tapi detik-detik pergi ke sana itu rada-rada nyebelin. Mau keluar ke Dufan malah nyasar. Papaku nanya di mana jalan keluarnya, aku pikir di sebelah kiri, eh malah papa nanya sama mbak0mbak yang ngelayani di counter. Katanya lurus aja. Yaudah deh terpaksa ngikutin. Sambil sms-an ngabarin anak-anak ISC satu per satu, malah nyasar muter-muter. Aku lagi yang disalahin. Eh tau-tau pas udah di depan, jalan yang harusnya kubilang tadi emang udah benar. Dasar mbak-mbak tadi. Bikin sesat aja.

Di tengah-tengah arah keluar, papaku nanya:

“Eh, kamu bilang mau ke TIM kan? Taman Ismail Marzuki kan?”

“Hah? Taman Mahasiswi?”

Kurang denger, jadi kurang kuperhatikan. Sampe depan taksi malah gak kuperhatikan, EMANG DITULIS TAMAN ISMAIL MARZUKI DAN AKU GAK NYADAR BOOOOOOO! Dasar lah.

Jadi ya destinasi awal itu ya memang Taman Ismail Marzuki. Aku salah, papaku salah. Papaku salah dengar, aku nggak memperbaiki kesalahan itu. Yaudah terus aja. Sambil pergi aku menahan supaya nggak tertidur di taksi dan membaca majalah yang ada di taksi. Sampai di Taman Ismail Marzuki, aku kaget. Ini Pondok Indah Mall? Perasaan nggak deh. Papaku lalu nanya di mana tempat ngumpulnya. Kubilang di foodcourt PIM satu. Sontak papaku kaget.

Lha, katanya TIM? Yaelah pa… PIM. Pondok Indah Mall. Aku lagi yang disalahin. Lalu kami berubah destinasi. Papaku mencaci maki aku setelah tau kalo salah tujuan. Aku terdiam. Gak tau mau ngomong apa.

Aku pergi dari Ancol jam setengah dua, sampe sana setengah empat. Berarti udah makan dua jam lebih. Sampai di sana, aku langsung lapor ke teman-teman aku. Mereka katanya udah ngumpul di foodcourt. Duh, mana hape aku habis baterenya lagi.

Salah satu dari member bilang, mereka udah ngumpul di foodcourt PIM 2. Yaudah langsung saja kami berdua naik ke atas, nyebrang dari PIM 1 ke PIM 2 dan menuju foodcourt. Kucari satu per satu malah nggak ada di foodcourt. Aku sampe muter-muter nyari pinggiran foodcourt. Eh rupanya di dalem.

Sebanyak tujuh orang member sudah lama nungguin foundernya-yang-telat-ngaret-lama-banget. Dari kiri ke kanan ada Yogzgm (Yogie Arifin Praja), Akang007 (Luthfi Edrianda), Danusarf (Dhimas Wahyu Wibisono) Hollow (Davin Pribadi), MeongZ (Affan Ulwanul Hakim), Ken Kagamine (Augusto Satrio), dan Reza (Reza Antoni).

Semuanya udah lama nungguin wa yang lama datengnya nih. Sebelumnya, sempat pesan minum untuk delapan orang, dengan harga yang sangat mahal. Ditambah lagi papaku memberian sedikit uang untuk beli makanan dan lalu kemudian papaku pergi entah ke mana. Papaku juga menitipkan topi padaku.

Sambil membawa pesanan minuman, aku kembali ke hadapan mereka dan duduk jauh di hadapan mereka. Sempat dikerjain mau kabur, mbeh. Eh malah disuruh kata sambutan. Peler.

Si Davin minta aku supaya nebak satu satu member yang udah dateng. Yang kusebut dan yang tau itu si Yogie, Ufi, Davin, Affan, Gusto, sama Reza. Dhimas sempat salah kira, aku kira Dhimas itu Curtis. Tapi Yogie menyangkal, kalo Curtis nggak ikutan, dan menunjukkan Steamnya kalau status Curtis lagi main Dota 2. Ah aku masih nggak percaya juga. Bleh.

Habis itu kita ngobrol-ngobrol sejenak. Ada bahas soal cintaku sama mantan sebelum putus, soal founder yang datang telat musti diturunin jabatannya, atau bagi-bagi giveaway dari founder karena telat. Macem-macem deh.

Baru juga ngobrol, eh udah ada yang minta makan aja.

“Duh de, kami laper. Beliin makanan lah.”

Aku bingung mau beli makan apa. Minta Pizza Hut malah enggan. Yaudah tak beli KFC aja. Karena duit yang dikasih dikit maka aku cuma beli ayam sekotak bucket aja. Harganya 100 ribuan. Okelah.

Kubawa piring-piring delapan biji, kuanterin ke meja. Kubagiin satu per satu ayamnya. Aku ambil dua. Yang lain ada yang gede, ada yang kecil porsi ayamnya. Miris. Eh tiba-tiba ada yang ngeluh aja. Yogie nih.

“De, gue orang Sunda nih, kalo makan gak pake nasi gak bisa mah.”

Peler dah lu wakakakaka. Udah sukur-sukur dibeliin. Ya terpaksa deh beli nasi. Reza gak percaya pula kalo harga nasinya 5500 rupiah. Kutunjukkin baru percaya. Bleh. Eh tau tau uangnya gak cukup buat beli nasi berdelapan. Cuma buat bertujuh. Malah dibayarin sisanya sama Reza, walau cuma sedikit. Katanya anggep aja donasi dari member, halah.

Tiba makan, malah Davin nyuruh berdoa. Aku udah nyuruh doa masing-masing malah gak denger. Pele lah. Yaudah aku makan duluan. Baru mereka makan. Di tengah-tengah makan nasi, pengen ambil sambel. Eh malah ditarik piringnya. Katanya:

INI DEMI KEBERSAMAAN!

Kampretlah. Kebersamaan apaan. Pengen ambil lagi malah ditarik lagi. Akhirnya dapet juga, terus piring sambelnya gak dibalikin sampe porsi makananku habis. Sudah selesai makan semua, Davin ngajak ribut.

“De mana minumnya nih duh haus.”

“Lha tadi kan udah minum?”

“Iya tadi itu kan pembuka, yang makan-makan itu isi, terus pasti kan juga ada penutupnya.”

“Buset dah. Duit gue habis nih.”

“EH LO TAU GA BAHASA INGGRISNYA RUMAH APA!?”

“HAUUUUUUUUUUUUUUS.”

Pele dah. Wakakakakak. Udah tau duit habis malah minta minum.

Habis makan-makan, kita lanjut ke Funworld. Di mana kita berhura-hura main. Dengan menghabiskan saldo kartu Davin, aku dan Reza pesan tempat dulu buat main Pump It Up. Sambil nunggu, mereka ngajak karaokean. Aku pula yang disuruh nyanyi. KENAPA AKU YANG HARUS DISURUH NYANYI!? KENAPA GAK MEREKA AJA!? Katanya kan founder baru datang jadi harus nyanyi. Sumpah suaraku fals banget. Beh, akhirnya nyanyi lagu ST12 juga.

Habis nyanyi, baru main Pump It Up. Nyeh, malah diejek. Kalo lagu cowo bisa, tapi lagu cewe gak bisa. Dikatain maho pula. Sungguh terlalu.

Habis main Pump It Up lanjut lagi karaoke. Karena aku belum pake sepatu, jadi sambil kubawa sepatunya ke ruangan karaoke. Emang sih dari tadi udah bau, yaelah. Iseng-iseng, kusebarin ke temen-temen kaos kakiku yang bau. Malah keluar satu ruangan semua. Yaudah deh kupakein dulu sepatunya, terus pindah ke sebelah. Sempat orang di ruangan tadi ngeluh dan minta disemprotin ruangannya. 😆

Di satu ruangan itu aku nyanyi lagu jelek semua. Bleh. Ada Cherrybelle (Baby I Love You), Wali (Aku Bukan Bang Toyib), SM*SH (I Heart You), sama Seven Icon (Playboy). Sumpah surem abis. Sampai divideoin segala.

Sempat di akhir-akhir karaoke, ada dua cewek oriental ketawain karaokeku dari luar. Kucaci maki lah. Ya gimana lagi, udah nyanyi digituin ampe diejek. ;w;

Habis itu kami main ping pong. Seru. Sampe keluar-keluar bolanya malah. Baru habis itu pada bubar. Sempat beli minum sama temen-temen yang belum pulang di supermarket, miris cuma 3000. Beli dua botol.

Great gathering! Lain kali gak mau ah modalin makan. Bokek.

Advertisements

5 thoughts on “Laporan gath #1 @IDNSteam, regional Jakarta

  1. Mampus ngakak.. etapi kenapa juga aku play itu video yutup?
    =))

    Bagus pengalamannya, De. Ngebayarin anggota itu besar upahnya di sorga 😀

Ingin berkomentar? Jangan segan-segan!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s