Rusuh di rumah sendiri, gara-gara temen dateng

Ah, setelah Bramasta dan Reza mampir ke rumah, kali ini teman saya yang dari les, Wahyu, datang mampir ke rumah.

Ya, bukan apalagi kalo kerjaannya cuma mampir, pengen makan dan minum, dan main.

Pagi hari ini, saya lagi asik nyari orang disuruh ngelike item di Flutterscape saya. Terus, saking asiknya nyari, eh tiba-tiba ada suara Wahyu lagi teriak-teriak.

“AMMAR! AMMAR!”

Ya udah deh saya samperin. Saya tinggalin komputer dan pergi menuju ke lantai bawah, menemui Wahyu. Sambil Wahyu masukin motornya ke dalam rumah, saya bukakan pagar untuknya dan mempersilahkan masuk ke dalam rumah. Eeeeeeh, baru masuk udah minta minum sirup. Haha.

Ya udah, saya ambilkan minum untuk Wahyu. Saya pergi menuju ke dapur, saya buka kulkas, lalu saya ambil segelas sirup blueberry. Saya ambil gelas, lalu saya tuangkan sedikit sirup blueberry ke dalam gelas. Kebetulan air galon baru diisi, jadi saya ambil aja dari air galon. Eh, Wahyu malah nyari-nyari saya, dari dapur. Oalah.

Baru sehabis itu saya ambilkan lagi minuman sirup untuk saya, pas saya keluar dari dapur lewat pintu depan, eh Wahyu ngga ada. Pas saya cari ke belakang juga ngga ada. Ke depan juga ga ada. Eh rupanya, KE ATAS.

Jiah, saya ikutin Wahyu, lihat lagi ngapain. Eh rupanya lihat ke kamar saya deh. Selagi Wahyu lagi lihat keadaan rumah sekitar, adik saya malah bilang.

“Mas, itu kok pintunya ga ditutup!?”

Yee. Saya nyeletuk gara-gara Wahyu gak nutupin pintu sama pagar. Huh.

Pas di kamar, Wahyu malah kepengen main. Main laptop saya. Sebagai seorang PC nerd, saya masih agak ngeh izinin dia main. Tapi, karena DIA UDAH ADA DI SINI, alasan apapun tidak bisa ditolak.

Sebagai Zuma-fag, Wahyu merasa kesenengan banget nemukan Zuma Deluxe di laptop saya. Ya udah, saya jadi ikutan lihat dia main. Sebagai seorang yang cekatan main Zuma, saya kira dia juga cekatan main Zuma. Hanya saja setingkat di bawah saya.

Okelah, main cepat semua. Saya pun juga bisa main cepat, bahkan lebih cepat dari dia. Jadi, saya itu mainnya nyamping, agak susah dibanding main biasa. Cepat juga, tapi lama-lama lambat. Dan bosenin. Apalagi ada si Wahyu. Huuuuuuuuh.

Sampai-sampai, adik saya ngomel, minta main game. Ya bagaimana lagi, dia masih main. >.<

Beberapa menit kemudian, Wahyu nanya,

“Mar, udah jam berapa?”

“Udah jam 12 kurang 20.” saya jawab.

Jadi, pas waktu itulah dia pulang. DAN SEMUA KEHIDUPAN DAMAI SETELAH DIA PULANG.

/me raeg

Advertisements

3 thoughts on “Rusuh di rumah sendiri, gara-gara temen dateng

  1. Dan anehnya, saya gak nyatet dia mau makan. Aslinya memang gak makan, karena gak ada makanan cemilan dan makan siang ngga jadi karena cepet banget 😆

    1. Ebuset, emang sih -_- malu maluin.

      Tapi ada yang bikin shok juga sih sama aku ceritanya. (ini gak diceritakan di atas, abis buru buru)

      Di les aku katanya sih bakal dijadiin asrama, 24 jam, mulai Januari 2012 pula. Mana aku gak shok dengernya. Apalagi mau UN. Hiiiiiiii.

Ingin berkomentar? Jangan segan-segan!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s