Derita ke kantor guru, insiden debat dengan Reza terjadi

Yah belakangan ini, saya mengalami hal-hal buruk yang pernah ada. Rabu lalu saya bercerita tentang tulisan hari guru saya di depan kelas. Kamisnya saya terbahak-bahak mendengar cerita teman saya. Jum’atnya yah, saya menderita masuk ke kantor guru. Dan cerita akan dimulai setelah ini.

Jadi, awalnya itu kan saya mau pipis (padahal udah kebelet). Eh tiba-tiba wali kelas saya nyamperin, minta nitip beli bakso sama saya. Ya karena saya pengen pipis, jadi saya langsung ke kamar mandi terdekat (di kantor guru). Sambil kencing, eh wali kelas saya masih manggil-manggil juga. Setelah keluar dari kamar mandi, wali kelas saya ngasih uang sepuluh ribu rupiah untuk beli bakso (yang seharga delapan ribu) dan sisanya (dua ribu) dikasih ke saya untuk beli molen. Saya awalnya ngeh, tapi setelah diancam nilai jeblok, terpaksa deh saya nurut.

Eh, setelah wali kelas saya, dateng pula guru Biologi minta nitip mi tiau -_-

Yang satu aja ngeh, apalagi yang ini. Nggak mungkin kan saya tolak mentah-mentah, apalagi di depan kantor guru. Nyesek.

Terpaksa saya terima uangnya empat ribu.

Setelah dua ini, eh ada lagi dari guru Kesenian, disuruh beli citos. Saya pikir waktu itu satu. Jadi diberikannyalah kepada saya lima ribu.

EH MASI ADA LAGI rupanya. Dari guru yang lain disuruh beli molen juga, total 19 ribu. Jadi seluruh uang yang saya pegang tiga puluh enam ribu. ;_;

nitip makanan part 1

Karena saya udah pegang semua uang ini, dan gak mungkin rasanya saya balikin lagi, terpaksa saya beli ke bawah. Tapi, karena saking terbatasnya waktu, saya terpaksa bermain Osu, game kesukaan saya sekali saja.

Kata wali kelas saya, beli baksonya yang di depan TK dekat sekolah saya. Ya sudah saya cari.

Eh.. rupanya ngga ada T_T

Saya cari lagi di mana lagi penjual bakso yang ada. Sambil mencari, saya menemukan Cheetos dijual. Saya beli satu, seharga tiga ribu.

Sambil mencari ‘yang lain’, saya lihat teman saya lagi makan bakso (atau apalah), tapi saya abaikan dan berbalik arah. Namun seketika itu juga saya balik lagi, eh disamperin. Saya samperin balik. Saya teruskan pencarian ke belakang sekolah.

Di belakang, saya menemukan penjual molen. Saat itu lagi ada pembeli kakak SMA, terus si penjual lagi curhat tentang dirinya kepada mereka. Saya mengangguk-ngangguk saja. Terus, setelah ‘giliran’ saya, si penjual malah celoteh soal tinggi saya -__-

Ya, saya sudah tinggi sebenarnya. 180cm. Si penjual ngibul saya tingginya 200cm di kemudian hari. Memang belum, tapi kemungkinan iya. Saya cuma mengangguk.

Selagi abang itu menyiapkan molen, saya mencari penjual bakso (di depan) lagi. Udah tau tidak ada, eh malah dicari. Terpaksa saya beli di kantin. Sepintas saya sedikit malu karena cabe belum dibungkus 😐

Kembali ke penjual molen, saya lihat masih dikeringkan. Biasanya masih panas, tapi ya gak apa apa lah belum dibungkusin, biar minyaknya ‘nggak nempel’ lagi di molen. Habis itu saya bawa.. sebungkus molen seharga 19 ribu, sebungkus bakso seharga 8 ribu, sebungkus mi tiau seharga 4 ribu (pakai kuah cabe) dan sebungkus Cheetos seharga 3 ribu. Cape, udah nyari cape, apalagi bawanya. Pak Kepala Sekolah sempat heran saya bawa makanan ini, karena gak mungkin kan saya makan semua (hadehh). Saya cuma bilang, “Ini buat guru-guru, pak.”

Di ruang guru, lima guru mengucapkan terima kasih atas penitipan yang saya janjikan. Saya ngamuk dalam hati. Bagaimana tidak, saya jadi tidak bisa MEMAINKAN OSU. 4 dari 5 guru sempat tercengang karena saya simpan Cheetosnya di dalem, berpikiran, “Jangan jangan plastiknya udah bekas keringat si Ade itu.” -_-

Selagi saya berikan satu per satu pesanan yang ada, guru Kesenian justru malah memberikan kembalian ke saya. Saya tolak. Saya tidak mau menerima uang yang diberi, seolah olah tidak pamrih. Namun, kerakusan saya masih tampak. Saya ambil piring, saya ambil bagian molen saya (yang dua ribu itu) dalam porsi yang berlebih. Kemudian wakil kepsek dateng, ngambil jatah molen saya. Saya makan lebih cepat dua kali lipat dari saya. Begitu saya ribut masalah makanan, pas saya ambil molen terakhir… EH DIAMBIL PAK WKS. FFFFFFFUUUUUUU…. pada ketawa semua melihat saya.

nitip makanan part 2

Belum sempat recover sama masalah ini, udah timbul masalah lain.

Saya seperti biasa ikutan les. Les komputer atau singkatnya IT. Saya biasa bersama temen saya, si Reza. Seperti biasa, kalau saya les biasanya saya duduk sama dia. Dan kali ini, juga saya duduk sama dia. Selama beberapa menit berjalan, belum ada tampak kendala. Tapi masalah terjadi setelah.. lampu di kelas 9C balik dan si Reza minta ditemenin beli minum.

Saya sewot. Apalagi guru Kesenian (yang juga ngajar les IT) cuma bolehin satu orang. Saya ikut setuju dengan sang guru. Si Reza malah maksa, minta temenin beli minum. Saya balas, “Masa sama cewe berani, tapi beli minum sendiri gak berani.”

Eh, si Reza malah ngelawan lagi. Dipikirnya saya gak ada bantu. GAK ADA BANTU APA? Bantu bikinin Powerpoint iya. Katanya emang lagi males aja (alesan doang). Terus, katanya, “Ah kau udah ngilangin flash disk aku pun..”

Memang, waktu pas hari itu (sori gak bisa ngasih link =p) saya (tidak sengaja) menghilangkan flash disk punya dia (padahal saya nggak ingat saya menghilangkan flash disk dia). Lagipula yang saya ingat itu card readernya (dua duanya, yang jelas) saya sembunyikan. Satu lagi sudah dibalikkan, dan satu lagi saya bawa tapi hilang. Semenjak hilang flash disk itu, saya ganti sama flash disk kepunyaan saya (4GB) yang saya dapet dari mama saya. Saya terus terang gak bilang saya kasih flash disknya ke mama saya. Tapi malah balik ngelawan, flash disk saya dikiranya gak sebanding nilainya sama flash disk 8GB punya dia. Walaupun sudah saya kasih penjelasan, tetap saya masih ngeyel. Dia malah balik ngelawan lagi minta dituker (baca: diilangin) semisal laptop saya dengan kalkulator (mad bro), atau lainnya. Saya sudah pernah mengalami hal seperti ini, saya sudah cerita sama dia, tapi dia justru malah bilang, “KAU TERIMA GAK?”. Beh, saya menghindar, dan terus menerus begitu. Intinya, dia menggunakan politik tersendiri, yang dapat memengaruhi mental dan psikologis seseorang. Pepatah memang bener untuk saat itu, the enemy of my enemy is my friend.

Maklum, anak manja biasanya gak mau ngalah. Titik.

Jadi, saya terima temenin dia, tapi gak boleh lebih dari lima menit. Sial, bagi saya itu terasa sebentar, namun kenyataannya, dia hanya membeli dalam waktu dua menit.

Ibarat seorang pengkhianat, setelah pulang, kabur. Ninggalin saya begitu saja. Kabel colokan yang saya bawa masih bertebaran di lantai. Terpaksa saya beresin sendiri.

insinden debat reza

Usai beresin kabel colokan dan membawanya ke kantor, saya sempat diam diam stealing data sekolah. Saya zip, saya buka email saya, saya kirim email ke email yang satu lagi. Agak lama. Tapi ketahuan sama WKS yang tadi makan ‘porsi molen terakhir’ saya. 😐

Apes dah.

Dan setelah itu saya jadi terinspirasi sama kata teman saya, Bramasta.

pepatah bramasta

NB: Gara-gara ngepos di FB, jadi begini deh *facepalm 😐

kena blokir fb

Advertisements

12 thoughts on “Derita ke kantor guru, insiden debat dengan Reza terjadi

Ingin berkomentar? Jangan segan-segan!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s